Saturday, August 30, 2014

TOK GURU NIK AZIZ...AKHLAKNYA,SEINDAH NAMANYA


Mari mengenali ulama yang menjadi pemimpin masyarakat

Beliau Berumur 81 Tahun...

Dilahirkan pada tahun 1931 di Kampung Pulau Melaka, Kota Bharu beliau merupakan anak kedua daripada sembilan orang adik-beradik. Hasil perkongsian hidup dengan isterinya, iaitu Tuan Sabariah Binti Tuan Ishak, beliau dikurniakan 10 orang cahaya mata (5 lelaki dan 5 perempuan).

Sebelum menjadi Menteri Besar, beliau adalah seorang guru agama yang aktif. Beliau pernah mengajar di Sekolah Menengah Agama Tarbiyyah Mardiah, Sekolah Menengah Agama Darul Anwar dan Sekolah Menengah Maahad Muhammadi yang kesemuanya terletak di Kelantan. Maka tidak hairanlah beliau lebih mesra dengan gelaran 'Tuan Guru' di kalangan rakyat Malaysia. Malah sehingga kini, beliau masih lagi aktif menyebarkan ilmu-ilmu Islam kepada masyarakat. Pada hampir setiap pagi, beliau akan menjadi imam kepada Solat Subuh dan kemudiannya memberikan kuliah ringkas di sebuah masjid yang terletak hanya beberapa langkah sahaja dari rumahnya.

Beliau sentiasa dikenali sebagai seorang Menteri Besar yang paling zuhud dan warak. Pada hampir setiap masa, beliau sentiasa dilihat dalam keadaan berjubah dan berserban. Beliau mengaku bersolat dalam keadaan gelap apabila berada di dalam pejabatnya kerana tidak mahu menggunakan duit kerajaan untuk kepentingan dirinya. Rumahnya pula hanyalah sebuah rumah kampung biasa seperti yang dimiliki oleh rakyat kebanyakan. Rumahnya tidak berpagar sama sekali dan tiada pengawal keselamatan yang diupah untuk menjaganya.

Pada tahun 2008, Gerakan Rakyat Anti Korupsi (GERAK) telah menganugerahkan beliau sebagai Menteri Besar yang memiliki rekod paling bersih di Malaysia. Anugerah itu diberikan sebagai menghargai usaha beliau menentang gejala rasuah sepanjang mentadbir Kelantan selama hampir 18 tahun.

Pada tahun 2009, beliau diletakan diantara 50 tokoh Islam berpengaruh didunia dan disenaraikan dalam buku berjudul "The 500 Most Influential Muslims".

Politik Beliau Yang Menarik yang Perlu Anda Semua Mengetauinya.
Pada pilihan raya umum Malaysia kali ke-12, beliau bersemuka dengan Datuk Dr Nik Mohd Zain Omar yang bertanding di atas tiket Barisan Nasional (BN) di kawasan DUN yang sama. Secara peraturannya, Beliau (PAS) sudah boleh menang tanpa bertanding pada hari penamaan calon apabila lawannya itu terlupa untuk menurunkan tandatangannya pada borang penamaan calon. Namun beliau tidak mahu menang dengan cara begitu lalu meminta calon BN itu menandatangani semula borang pencalonan tersebut. Keputusan pilihan raya kali ini menyaksikan Nik Aziz menang dengan majoriti undi yang lebih besar, iaitu 4,249.

Beliaulah Menteri Besar Kelantan Darul Naim iaitu Tuan Guru Dato' Bentara Setia Haji Nik Abdul Aziz Bin Nik Mat . 

Thursday, August 28, 2014

HADIAH TERBAIK DAN TERBURUK

Seorang ibu yang dermawan telah menghadiah seekor kambing kepada Loqman al-Hakim seraya berpesan: “Sembelihlah kambing ini dan berikan saya bahagian yang terburuk daripadanya untuk saya makan.” Setelah disembelih, dikirimkan kepada ibu tersebut hati dan lidah kambing itu.

Beberapa hari kemudian, ibu itu sekali lagi menghadiahkan seekor kambing dan berpesan agar sesudah disembelih dikirimkan juga kepadanya sebahagian daripadanya. Pada kali yang kedua ini, bukan lagi bahagian yang terburuk yang dipesankannya, tetapi dimintanya bahagian yang terbaik daripada kambing iru.

Setelah kambing disembelih, Loqman mengirim hati dan lidah juga kepada ibu yang dermawan itu. “Kenapakah tuan mengirimkan kepada saya lidah dan hati ketika saya meminta bahagian yang terburuk, dan kenapakah yang itu juga dikirimkan ketika saya memesankan bahagian yang terbaik daripadanya?” tanya ibu tersebut kepada Loqman. Loqman menjawab: “Hati dan lidah amatlah baik ketika baiknya dan apabila keduanya buruk maka amatlah pula buruknya.”

Mendengar jawapan itu, mengertilah ibu itu akan maksud Loqman, kerana hati dan lidah itu adalah pokok segala kebaikan; begitu juga sebaliknya dari hati dan lidah itu terbit segala kejahatan dan keburukan.
__________________

Sunday, August 17, 2014

SIAPAKAH WANITA YANG CANTIK DI MATA ALLAH SWT?

Seorang wanita biasa akan tampak cantik di mata Allah. Seorang wanita manis akan terlihat semakin manis di mata Allah. Dan seorang wanita cantik akan terlihat jauh lebih cantik di mata Allah.

Siapakah Wanita itu?

Dia adalah  Wanita yang senantiasa menjaga keimanan dan ketaqwaannya kepada Allah SUBHANAHU WA TA’ALA.


  1. Wanita yang senantiasa berpegang pada Sunnah Rasul-Nya.

  2. Wanita yang senantiasa berbakti kepada kedua orang tuanya.

  3. Wanita yang senantiasa patuh dan taat kepada suaminya (jika sudah bersuami).

  4. Wanita yang senantiasa menutupi auratnya serta tak berlebihan jika berhias.

  5. Wanita yang senantiasa menjaga kehalusan dan kesopanan dalam bertutur kata.

  6. Wanita yang senantiasa menjaga keindahan dan kemuliaan akhlak serta tingkah lakunya.

  7. Wanita yang senantiasa bersikap ramah dan saling menyayangi antar sesama.

  8. Wanita yang senantiasa bersikap hormat kepada yang lebih tua dan bersikap menghargai kepada yang lebih muda.

  9. Wanita yang senantiasa bisa menjauhkan diri dari sekumpulan orang yang suka membicarakan kejelekan orang lain serta tidak suka memfitnah.

  10. Wanita yang tidak suka mempertontonkan kecantikan dan kemolekan tubuhnya (Tabarruj) kepada lelaki yang bukan muhrimnya.

  11. Dan wanita yang pandai menempatkan diri baik dalam bertutur  kata serta sikap ketika bersama siapapun ia bergaul dan dimanapun ia berada.

  12. Sungguh wanita seperti itu begitu mulia di hadapan Allah.

ORANG ISLAM PERTAMA YANG MATI SYAHID

Orang yang syahid buat pertama kalinya adalah seorang perempuan lanjut usia iaitu Sumayyah binti Khabbab, orang Islam pertama yang mati syahid di tangan kafir Quraisy di Mekah untuk mempertahankan agamanya. Akhirnya dengan balingan lembing oleh Abu Jahal, Sumayyah telah gugur syahid. Sumayyah merupakan wanita pertama Islam yang gugur syahid.

Siapakah Sumayyah binti Khabbab?


Sumayyah binti Khabbab@Khayyat (Arab: سمية بنت خياطّ‎) merupakan hamba kepada Abu Huzaifah bin Al-Mughirah iaitu seorang pembesar Quraisy dan telah menetap bersama Abu Huzaifah sedari kecil lagi memandangkan beliau seorang anak yatim piatu. Perwatakan beliau yang baik dan taat kepada perintah tuannya sememangnya menjadikan beliau cukup disegani walaupun taraf beliau hanya sebagai seorang hamba yang berkulit hitam. Beliau juga ditakdirkan berkahwin dengan Yasir yang juga bekerja dengan Abu Huzaifah. Hasil perkahwinan itu mereka dikurniakan seorang anak lelaki yang bernama Ammar ibn Yasir.


Sumayyah sekeluarga merupakan antara individu yang terawal memeluk agama Islam yang dibawa oleh junjungan besar, Nabi Muhammad s.a.w. di Mekah. Kisah beliau yang masih dikenang adalah saat beliau sekeluarga ditangkap oleh Abu Jahal dan kuncu-kuncunya. Dengan ketabahan hati Sumayyah sekeluarga serta taat setianya mereka kepada Islam, mereka tidak gentar dengan seksaan-seksaan yang dilakukan oleh Abu Jahal dan kuncu-kuncunya.

Nabi Muhammad yang melihat kejadian tersebut juga tidak mampu berbuat apa-apa. Ini kerana, tahap pengambilalihan kekuasaan, dan penerapan Islam secara utuh serta menyeluruh, lalu mengembangkannya sebagai risalah Islam ke seluruh penjuru dunia melalui dakwah dan jihad belum dapat dilakukan. Baginda hanya mampu bersabda, “Bersabarlah keluarga Yasir. Sesungguhnya kamu semua dijanjikan syurga.” Dalil ini menunjukkan jaminan Rasulullah kepada mereka sekeluarga sebagai penghuni Syurga Jannatun Naim. Akhirnya dengan balingan lembing oleh Abu Jahal, mereka sekeluarga gugur mati syahid dan Sumayyah merupakan wanita pertama Islam yang gugur mati syahid.

Sumbangan Sumaiyah amat bermakna dalam mempertahankan kesucian Aqidah Islam. Antaranya:

- Pertama, berani menyatakan yang hak.

- Kedua, sanggup mempertaruhkan nyawa kerana mempertahankan kesucian Aqidah.
-Ketiga, memberi imej yang baik kepada umat Islam dalam soal mempertahankan agama Islam.
-Keempat, memperteguh keyakinan dan keazaman penganut Islam yang lain untuk meneruskan perjuangan.




Seksaan terhadap Sumayyah sekeluarga



    * Kaki dan tangan mereka diikat dan diheret ke tengah padang pasir yang panas terik
    * Rumah mereka dibakar
    * Dicucuk dengan besi panas
    * Ditikam dengan lembing
    * Dicungkil biji mata
    * Dibenam ke dalam air

BUKAN SIBUK MENCARI TAPI SIBUKLAH MENJADI

Menikah, bagi saya pribadi memang merupakan tema yang sangat menarik untuk diperbincangkan. Dan sepertinya, akan sangat lebih menarik lagi apabila dikerjakan (hehe). Akan tetapi, apalah daya, ijin resmi dari orang tua belum keluar (upz).
Apa yang kita fikirkan ketika mendengar kabar tentang pernikahan sepasang manusia dengan beberapa kondisi (yang kita ketahui di antara keduanya) sebagai berikut:
  1. Keduanya belum pernah saling kenal sama sekali sebelumnya
  2. Keduanya sekedar saling kenal sebelumnya
  3. Keduanya sudah saling kenal dan seringkali satu amanah sebelumnya
Jika mungkin bisa saya rangkum kepada dua kondisi, maka keadaannya sebagai berikut:
  1. Sama sekali diluar  prediksi bahwa mereka berdua akan menikah
  2. Sudah diprediksikan bahwa mereka berdua saling suka dan akan menikah
Apa yang terlintas pertamakali dari otak kita ketika mendengar sepasang manusia kemudian menikah dengan salah satu kondisi diatas?
Akankah kemudian kita mempunyai hak dan kelayakan untuk memberikan penghakiman atas tiga kondisi yang mengantarkan dua insan manusia tersebut merajut rentetan cerita penyempurna separuh agamanya ini? Siapakah kita hingga mempunyai kewenangan sedemikian besar mengomentari pilihan kehidupan yang diambil oleh orang lain?
Misalnya ada pasangan yang menikah, lalu kita kaget karena tidak sesuai dengan perkiraan kita. Sejauh ini, yang kita ketahui adalah tidak pernah terjalin hubungan apapun diantara keduanya, atau bahkan, setahu kita, mereka berdua tidak saling kenal. Apa yang pertamakali terbesit dalam otak kita?
“Wah Hebat ya, keren! Luar biasa!”
“Pasti cinta mereka suci, tak ada deep intro antara keduanya. Tak ada saling modus apalagi main api”
“Yang begini nih, baru menginspirasi kita. Layak dijadikan teladan bahwa menikah adalah tentang niat yang suci dan tujuan yang jelas”
Begitukah pola fikir kita seharusnya?
Ataukah misalnya, ketika ada sepasang manusia yang ‘tiba-tiba’ melangsungkan akad nikah, tapi kita merasa biasa – biasa saja? Tidak ada rasa kaget apalagi takjub? Ya. Barangkali sekedar mengucap syukur dan kalimat tasbih, dikarenakan kita sudah memperkirakan sebelumnya, bahwa antara keduanya memang ada ‘apa–apa’.
“Wooo la pantes, orang mereka itu udah deket banget sebelumnya.”
“Oh, jadinya mereka menikah tho? Ya baguslah, daripada kena VMJ (Virus Merah Jambu). Atau, malahan mereka menikah karena sudah VMJ sebelumnya?”
“Alhamdulillah ya, mereka menikah juga akhirnya. Memang udah deket banget hubungan mereka berdua.”
Begitukah sikap dan tanggapan ‘bijak’ kita?
Ataukah kemudian, ketika yang menikah adalah pasangan orang–orang penting di lembaga -yang kita ketahui memang antara keduanya sering bertemu di forum dan medan ‘amal di lapangan yang sama-, ketika kita mendengar mereka menikah, kemudian dengan nyinyir kita memberi ucapan syukur di belakang mereka seraya bergumam ‘kewajaran’,
“Ooo… yang sering satu amanah itu tho? Pantes saja mereka menikah. Mungkin cinta bersemi diantara amanah mereka.”
“Ya wajarlah, pasangan ketua dan sekretaris.”
“Oh, Pak Ketua dan Bu Kaderisasi menikah tho?”
“Wah pasti dulu waktu mereka satu amanah, ada sesuatu yang tidak sehat antara keduanya. Wah, ini gawat kalau nantinya ditiru sama adik–adik. Berlembaga jadi tidak sehat.”
Begitukah seharusnya penghakiman yang kita utarakan?
Dan sebegitukah kita, berani–beraninya mengurai simpul di luar kuasa kita? Memberikan penghakiman dan komentar sekenanya tanpa mengembalikan segala peristiwa kepada Dzat Yang Maha Mengendalikan segala peristiwa?
Bi idznillah, semuanya terjadi. Semua pengantar dan latar belakang sepasang manusia yang kemudian menikah itu sesuai dengan ijin Allah. Dan adakah kehendak Allah yang tidak kita sukai? Adakah suatu peristiwa terjadi tanpa izin dari Allah? Adakah suatu perkara yang dikehendaki Allah , akan tetapi tidak baik dampaknya untuk kita?
Atas semua kemungkinan yang mengantarkan sepasang manusia memadu kasih dalam perjanjian yang agung tersebut, saya memilih untuk bersegera mengucap syukur, tanpa memberikan penghakiman apapun. Meski apapun latar belakang mereka menikah, ndhak ada masalah bagi saya secara pribadi. Sah, tanpa syarat!
“Alhamdulillah, Allahu Akbar! Ini semua kehendak Allah. Semoga Allah memberikan kelancaran semua urusan mereka berdua sampai dengan walimahannya.”
Memangnya kenapa kalau mereka belum pernah saling mengenal sebelumnya?  Memangnya mengapa kalau mereka sudah saling mengenal sebelumnya? Memangnya mengapa kalau mereka sering satu amanah sebelumnya? Memangnya masalah kalau mereka pasangan pembesar lembaga?
Mari tingkatkan ukhuwah dan kebersamaan kita untuk lebih mendahulukan prasangka baik kepada saudara. Percaya sepenuhnya atas proses yang dilewati. Kemudian mengambil satu inspirasi bahwa kita juga harus bersegera mengejarnya, mengikuti jala -jalan mereka. Karena menikah adalah ibadah, segala perantara menujunya kita do’akan adalah bahagian dari ibadah juga. Bukan justeru membuat daftar kemungkinan prasangka.
Sahabatku yang baik,
Pernahkah terfikir, jika suatu saat kita akan hidup serumah dengan orang yang sangat kita benci hari ini? Kemudian kita bersahabat hangat dengannya, menjalin relasi kerja, dan atau hubungan kultural–struktural  lainnya?
Pun juga dengan sebaliknya.
Pernahkah terfikir, bahwa suatu saat, kita akan sangat sebal dan atau bahkan membenci orang yang selama ini selalu dekat dengan kita? Atau, orang yang selalu kita anggap baik, nyaman dan mententeramkan saat bersamanya, lalu kita membencinya? Pernahkah berfikir demikian untuk suatu saat nanti?
Ah, sahabatku,
Hidup terlalu singkat jika hanya menganalisa segala peristiwa yang ada di depan kita sekarang. Masih ada garis takdir yang sangat ‘mengejutkan’ di suatu ketika nantinya. Sebagaimana yang dikatakan Ust. Salim A. Fillah, “Jangan berlebihan, karena sebuah bandul yang mengayun ke kanan, suatu saat juga pasti akan kembali mengayun ke kiri”
Maka tak begitu penting lagi harus dengan siapa kita menikah dan menjalani hidup nantinya. Apakah dengan orang yang tidak kita kenal, dengan orang yang kita kenal, dengan orang yang sering satu amanah, dengan orang yang pernah kita benci, ataukah dengan orang yang memang sudah kita cintai. Tak masalah! Karena masih jauh lebih penting lagi memikirkan bagaimana proses kita untuk menjemput dan mendapatkannya. Daripada sekedar memikirkan kita akan hidup dengan siapa nantinya.

Tuesday, August 5, 2014

'FULL-TIME MUSLIMAH SYURGA.'


Suatu petang raya.

Si gadis menghampiri ibunya di laman rumah. Ibunya tengah mencekik ketupat.

Si gadis: "Mak, saya dah umur 33 tahun ni. Tak kahwin-kahwin lagi."

Mak: "Rilek."

Si gadis: "Nak rilek camana lagi. Dah lebih usia. Dah expired."

Mak: "Rilek."

Si gadis: "Dulu masa saya umur lepas SPM sampailah 25, orang asyik tanya, 'BILA NAK KAHWIN?'

Sekarang, orang duk tanya dengan penambahan kata di depan,

'PASAI PA TAK KAHWIN LAGI? BILA NAK KAHWIN?'

Sedih."

Mak: "Kamu dah usaha sedaya upaya kan? Bukan tak pernah approach, bukan tak pernah menerima, bukannya tak pernah ada orang suka dan tolak, kan?"

Si gadis: "Ya, mak."

Mak: "Boleh tak kita paksa biji durian yang kita baru tanam hari ini, terus berbuah hari ini?"

Si gadis: "Tak boleh."

Mak: "Jodoh pun macam tu lah. Kita memang nak cepat. Tapi, takdir Allah dan sunnatullah itu kita tak mampu paksa. Kita siapa nak paksa Allah? Kita cuma ada kudrat doa dan minta dengan baik dari-Nya."

Si gadis menitiskan air mata. Sedih. Dah lama sebak terpendam dalam hati. Orang sekeliling yang bertanya tak pernah faham, betapa pilunya hati orang yang ditanya. Orang tak mengerti, bukan tak mahu. Tapi, dah tersurat begitu.

Ibunya mencapai tangan si gadis.

Mak: "Andai tiada jodoh di dunia sekalipun, jangan bersedih. Di akhirat pasti ada."

Si gadis: "Mana mak tahu ada? Yang saya tahu, orang yang dah kahwin saja dapat bersama pasangan di Syurga."

Mak: "Siapa yang ciptakan suami di dunia?"

Si gadis: "Allah."

Mak: "Siapa yang mampu ciptakan suami di akhirat?"

Si gadis: "Allah."

Mak: "Diedarkan kepada mereka piring-piring dari emas, dan piala-piala dan di dalam syurga itu terdapat segala apa yang diingini oleh hati dan sedap dipandang mata dan kamu kekal di dalamnya."

Si gadis: "Kata-kata siapa itu, mak?"

Mak: "Allah yang berfirman dalam Surah al-Zukhruf ayat 71. Ada lagi yang Allah janjikan sebagaimana dalam Surah Fussilat ayat 31,

'..Kamilah Pelindung-pelindungmu dalam kehidupan dunia dan di akhirat; di dalamnya kamu memperoleh apa yang kamu inginkan dan memperoleh (pula) di dalamnya apa yang kamu minta..”

Maksudnya, kalau kamu inginkan suami, insya-Allah kamu dapat suami di Syurga.

Apa yang mustahil bagi Allah? Tidak ada!"

Si gadis mengelap air matanya.

Si gadis: "Tapi, orang duk kata kat saya tak laku. Buruk. Hodoh. Memilih. Demand."

Mak: "Biaq pi. Biarlah tak laku di dunia, tapi laris di akhirat.

Ingat apa Allah kata,

“Janganlah kamu merasa hina dan janganlah kamu merasa sedih kerana sesungguhnya kedudukan kamu lebih tinggi (mulia) jika kamu beriman” (Ali-Imran : 139).

Single ke, kahwin ke, tapi kalau taqwa dan iman tak berubah duk takuk lama tu jugak, tak guna gak.

Jadilah full-time muslimah.

'Fasobrun Jamiiil'. Sabarlah dengan seindah-indah kesabaran. Jodoh yang indah datang dari kesabaran yang indah.

Jangan bersedih. Wat lek wat biskut.

Bak mai kat mak satu balang lagi karipap mini tu."

Si gadis tersengih-sengih dan happy balik dengar kata-kata maknya itu. Sambil menghulurkan empat balang penuh biskut dan kuih muih raya pada ibunya.

Mak: "Ambuihhh...jangan obesitikan mak. Susah nak monopod selpi nanti. Kena letak kamera kat atas nak bagi nampak slim lak."

Si gadis terpele'ot teruih.

Cerita oleh:Muhammad Rusydi.

Thursday, July 10, 2014

MENJADI WANITA ADALAH AMANAH

Wanita itu ibarat buku. Jika ia tersampul dengan jilbab, maka itu adalah ikhtiar untuk menjaga akhlaknya. Terlebih jika tudung itu tidak hanya sekadar untuk menutupi tubuhnya, akan tetapi juga menjilbabkan hati. Dan jika ia tak bersampul, maka ia akan kelihatan lebih kusam, ternoda oleh coretan, sobek, kerana dia tidak boleh menjaga dirinya, itu kerana dia membiarkan auratnya terlihat oleh laki-laki bukan mahramnya.
Menjadi wanita adalah amanah. Bukan amanah yang sementara. Tapi amanah sepanjang usia ini ada. Dan sudah seharusnya kita menjaga amanah ini, dengan membentengi diri kita iman dan ilmu. Sentiasa belajar dan berusaha untuk selalu memperbaiki diri. Kerana memang menjadi wanita baik itu tidak mudah. Butuh iman dan ilmu kehidupan yang seiring dengan pengalaman.Lihatlah di luar sana, masih banyak wanita yang dengan bangganya mengobral kehormatan dan kecantikannya, memperlihatkan auratnya kepada bukan mahram, bahkan ada diantara mereka yang sampai terenggut kehormatannya kerana tidak boleh menjaga dirinya. Astaghfirullah, susahnya menjadi wanita.
Benar. Menjadi wanita adalah pilihan. Bukan aku yang memilihnya, tapi Kau yang memilihkannya untukku. Aku tahu, Allah penggenggam segala ilmu. Sebelum Ia ciptakan aku, Ia pasti punya pertimbangan khusus, hingga akhirnya saat kulahir kedunia, Ia menjadikan diriku seorang wanita. Aku sedar, tidak main-main Allah mengamanahkan ini kepadaku. Kerana kutahu, wanita adalah makhluk yang luar biasa. Yang dari rahimnya boleh terlahir manusia semulia Rasulullah atau manusia sehina Fir'aun. Dan seperti apa diri kita kelak sangat di pengaruhi oleh bagaimana cara kita bersikap, dan menjaga izzah dan iffah kita.

Ukhti, bersyukurlah kerana engkau di kurnia wajah yang cantik dan tubuh yang sempurna. Dan sudah sepatutnya engkau menjaga amanah tersebut dengan sebaik-baiknya. Bukan dengan mempamerkan aurat kepada laki-laki bukan mahram, sehingga membuat mereka tergoda dan memuja kecantikanmu. Tapi jagalah amanah tersebut dengan menjaga dirimu dari hal-hal yang Allah murkai, kerana cantik yang sesungguhnya adalah ketika engkau boleh menjaga dirimu dan kehormatanmu. Bukan dengan berlumba-lumba mencantikkan tubuh sehingga tidak mengindahkan batasan-batasan yang telah Allah berikan kepadamu.
Sungguh rasanya malu diri ini, ketika aku tidak boleh menjaga amanah yang telah Allah berikan kepadaku. Aku malu menjadi wanita, kalau faktanya wanita itu gampang diiming-iminggi harta dengan mengorbankan harga dirinya. Aku malu menjadi wanita kalau ternyata wanita itu sebagai sumber maksiat, memikat, hingga mengajak pada jalan sesat. Aku malu menjadi wanita kalau ternyata dari pandangan dan suara wanita yang tak terjaga sanggup memunculkan syahwat. Aku malu menjadi wanita kalau ternyata tindak tandukku tidak berkenan di hati sahabat-sahabatku.Aku malu menjadi wanita kalau ternyata wanita tak sanggup jadi ibu yang bijak bagi anaknya dan separuh hati mendampingi perjuangan suaminya. Aku malu menjadi wanita yang tidak sesuai dengan fitrahnya. Ya, Aku malu jika sekarang aku belum menjadi sosok wanita yang seperti Allah harapkan. Aku malu, kerana itu petanda aku belum amanah terhadap titipan Allah ini.